Moneyball + Wengerball


Model Finansial Arsenal dan Mengapa Fans Perlu Memahaminya (bagian kedua)

Moneyball adalah film dibuat yang berdasarkan kisah nyata seputar tokoh Billy Beane, General Manager tim baseball Oakland Athletics di Amerika Serikat. Menceritakan bagaimana Billy Beane berhasil membawa “tim kecil” bersaing dengan tim-tim besar di kompetisi MLB. Sebuah romantisme dalam dunia baseball. Film yang dibintangi Brad Pitt ini masuk dalam 6 nominasi Oscar, jadi termasuk film yang bagus. Saya baru menonton film ini beberapa hari lalu dan walaupun mengetahui bahwa Billy Beane mengidolakan Arsene Wenger, tetap saya terkejut melihat betapa banyak persamaan antara Billy Beane dan Arsene Wenger, dan cara mereka menjalankan klub masing-masing.

Peringatan: paragraf berikutnya mengandung spoiler ringan sehingga mungkin mengganggu bagi mereka yang belum namun berencana menonton film ini

A Small Market Team

Awal film ini dimulai dengan adegan pertandingan play-off post season tahun 2001, di mana Oakland A’s (selanjutnya disebut The A’s) mengalami kekalahan dari New York Yankees. Lalu adegan berlanjut dengan The A’s menjual tiga pemain terbaiknya di awal musim (terdengar akrab?). Billy Beane lalu bertemu dengan pemilik klub, dengan jujur ia mengatakan The A’s tak dapat berprestasi lebih baik musim depan (tahun 2001 mereka peringkat 2 di AL West) karena baru saja menjual 3 pemain terbaiknya. Billy menuntut tambahan budget untuk pembelian pemain karena ia merasa tak mungkin dapat berkompetisi dengan budgetnya yang hanya $38 juta melawan tim berbudget $120 juta seperti New York Yankees. Pemilik klub menjawab, kita tak punya dana dan kita tidak harus berkompetisi dengan tim-tim yang berbudget lebih besar ini. “Kita harus bekerja dengan batasan-batasan yang kita miliki dan kamu harus melakukan pekerjaan terbaik dalam merekrut pemain baru,” ujarnya.

Billy tidak bisa menerima penjelasan ini. Ia tidak butuh budget $120 juta, namun ia butuh suntikan dana tambahan untuk membangun tim juara. Untuk apa bermain di kompetisi kalau tidak untuk juara? Standar yang ia tetapkan adalah minimal masuk championship World Series (dalam kompetisi baseball Amerika, play-off post season menentukan sebuah tim masuk World Series atau tidak). Tapi apa jawaban pemilik klub?

“Billy, we’re a small market team, and you’re a small market GM. I’m asking you to be okay not spending money that I don’t have.”

Persamaan Billy Beane dan Arsene Wenger

Kutipan di atas kurang-lebih sama dengan kondisi Arsenal saat ini. Mungkin Wenger tidak akan berbicara seperti Billy ke Stan Kroenke tapi kesepakatan yang sama saat ini terjadi di Arsenal. Wenger tidak akan membelanjakan uang yang tidak dimiliki Arsenal. Walaupun kekuatan finansial Arsenal secara relatif jauh lebih besar daripada The A’s, namun menghadapi klub-klub Sugar Daddy dan Establishment (baca model finansial Arsenal bagian pertama), maka kemampuan belanja Arsenal bisa dikatakan pada posisi yang sama dengan The A’s. Kita bertanding dalam kompetisi yang tidak seimbang.

Lalu apa yang dilakukan Billy setelah penolakan dari sang pemilik? Ia kecewa, namun tidak ingin meninggalkan klub. Ia lalu berpikir keras bagaimana caranya untuk bisa berkompetisi dengan klub-klub berbudget besar. Ia sadar ia tak dapat berkompetisi dengan cara mereka, cara konvensional menjalankan tim baseball, belanja pemain mahal dan membentuk tim penuh bintang. Ia harus menemukan cara baru, cara yang benar-benar efektif untuk bersaing tanpa harus mengandalkan kekuatan finansial.

Ia akhirnya bertemu dengan Peter Brand, anak muda lulusan Yale yang jago statistik. Peter Brand menganalisa kekuatan pemain dengan statistik, dengan model yang disebut Sabermetric. Billy Beane terkesan, lalu “mentransfernya” dari klub tempatnya bekerja. Peter dijadikan asisten GM dan sejak itu mereka menilai pemain dengan cara yang sama sekali berbeda dengan cara konvensional. Peter diminta Billy menilai pemain-pemain baseball yang ada di liga, dan akhirnya mereka menemukan pemain-pemain undervalued, yang dinilai murah oleh pasar dan klub tempat bermainnya sekarang tapi memiliki angka-angka statistik yang mereka butuhkan.

Cerita bergulir dan agar tidak terlalu spoiler di sini, singkatnya The A’s berhasil berprestasi lebih baik daripada musim sebelumnya. Mereka bahkan mencetak rekor kemenangan berturut-turut sebanyak 20 kali, pertama kali dalam sejarah American League dan rekor ini masih bertahan hingga sekarang. Mereka menempati posisi pertama klasemen AL West, namun sayang akhirnya tetap kalah di play-off. Namun prestasi The A’s membuka mata dunia baseball di Amerika dan menjadi perbincangan seluruh penggemar baseball, manager, pemilik klub dan jurnalis. Apalagi di awal-awal kompetisi pers sempat mencemooh pendekatan Billy Beane yang menggunakan statistik untuk menganalisa pemain dan membeli pemain-pemain murah. Publik terpesona dengan romantisme klub baseball miskin seperti The A’s mengalahkan raksasa seperti New York Yankees. Mendekati akhir film, walaupun tidak berhasil masuk World Series, Billy Beane ditawari pekerjaan GM oleh Boston Red Sox, klub baseball yang kaya (dalam benak kita akan muncul adegan Arsene Wenger ditawari menjadi manajer Real Madrid, yang memang nyata terjadi).

Lalu apa kemiripan Billy Beane dan Arsene Wenger? Saya coba uraikan dalam poin per poin di bawah ini:

  1. Kemampuan belanja pemain dibatasi oleh budget klub. Bila Billy Beane dibatasi budget karena klubnya bermain di stadion tua dengan tingkat attendance termasuk yang terendah di liga, maka Arsene Wenger dibatasi oleh hutang pembangunan stadion baru Ashburton Grove (Emirates Stadium). Arsenal harus pindah karena Highbury hanya berkapasitas 35.000 orang, bila tidak pindah Arsenal kurang lebih akan bernasib sama dengan The A’s yang masih berbudget rendah sampai sekarang.
  2. Menggunakan cara alternatif yang pintar untuk bersaing dengan klub-klub kaya. Billy Beane menggunakan analisa statistik untuk membeli pemain murah dan kemudian menjualnya saat sudah jadi bintang. Arsene Wenger melakukan hal yang sama, kombinasi pendekatan statistik dan jaringan scouting yang luas memungkinkan Arsenal membeli pemain murah (dan muda) untuk kemudian menjualnya saat sudah menjadi bintang. Proses regenerasi pemain dilakukan Wenger dan Billy. Perbedaannya kalau umur pemain aktif di baseball bisa lebih lama, di sepakbola lebih pendek. Sehingga Wenger harus lebih sering melakukan regenerasi pemain daripada Billy. Di sepakbola ada batasan umur tertentu di mana pemain masih bisa laku dijual mahal.
  3. Melakukan pendekatan yang tidak konvensional dalam pembentukan tim juara. Hasilnya mereka membentuk tim juara yang juga pencetak rekor-rekor baru, dengan segala keterbatasan finansial yang ada. Bila The A’s menciptakan rekor kemenangan beruntun sebanyak 20 kali maka Arsenal-nya Wenger menciptakan dua rekor di liga Inggris yang tidak kalah impresif: kemenangan 14 kali beruntun di tahun 2002 dan tak terkalahkan sebanyak 49 kali beruntun. Kedua rekor ini belum terpecahkan di liga Inggris sampai sekarang. Billy melakukan pendekatan coaching ke pemainnya lewat analisa statistik kelebihan/kekurangan pemain di setiap pertandingan, Wenger menerapkan gaya bermain Wengerball yang efektif dari tim utama sampai tim akademi Arsenal sehingga transisinya bisa mulus. Wengerball adalah soal sepakbola cepat satu dua sentuhan di permukaan lapangan, bukan bola-bola panjang ala kick n rush. Untuk itu Wenger menerapkan pengawasan nutrisi yang ketat untuk membentuk stamina pemain sehingga dapat bermain cepat tanpa lelah. Melakukan analisa statistik untuk menilai pemain mana yang efisien, sehingga hanya pemain-pemain berstamina bagus, berteknik tinggi dan bisa bermain sepakbola satu dua sentuhan cepat yang tinggal di Arsenal saat ini. Wenger merombak total timnya sudah 4 kali (tim 1998-2000, 2001-2005, 2006-2011, 2012-sekarang) dan level permainan Arsenal yang tinggi dengan ciri khas Wengerball tetap terjaga karena konsistensi pendekatan ini.
  4. Tidak selalu berhasil menjadi juara dalam kompetisi. The A’s tidak pernah lagi masuk play-off sejak tahun 2006, sedangkan Arsenal belum pernah memenangkan trofi sejak tahun 2005. Namun kedua manager ini selalu diapresiasi dan dihormati oleh pemilik klub lain, manager lain dan pers karena publik menyadari kalau mereka “consistently punching above their weight“. Keberhasilan mereka melebihi sumber daya mereka layaknya petinju kelas ringan yang berlaga di kelas berat. Kedua manager ini bisa mendapatkan pekerjaan di mana pun mereka mau, dengan gaji berapapun. Wenger sempat ditawari pekerjaan oleh Real Madrid 3 tahun lalu dan musim lalu ditawari pekerjaan oleh Sugar Daddy Club yang baru, PSG. Keduanya menolak, karena cinta dan loyalitas terhadap klubnya sekarang. Terdengar klise tapi itulah nyatanya.

Billy Beane sendiri akan menolak kalau The A’s disamakan dengan Arsenal. Menurutnya The A’s lebih mirip Wigan, dari segi kemampuan finansial. Di musim terbaru ini The A’s punya budget hanya $55 juta, dibandingkan budget Yankees yang $170 juta (3 kali lipatnya) memang menempatkan The A’s sekelas klub papan tengah Liga Inggris jika dibandingkan dengan klub-klub terkaya. Bila Billy Beane hanya memiliki budget sepertiga dari budget klub kaya, bagaimana budget Wenger dibandingkan budget klub-klub kaya di liga Inggris?

Budget Wenger

Arsenal baru saja merilis laporan keuangannya untuk musim 2011-2012. Laporan ini dengan cut off date 31 Mei 2012 sehingga tidak termasuk aktivitas transfer musim ini. Bagaimana angka-angkanya?

Secara singkat bisa dirangkum sebagai berikut:

  1. Pendapatan total klub turun dari £255.7 million menjadi £243.0 million karena pemasukan dari sisi properti turun. Untuk pemasukan dari sisi sepakbola naik ke £235.3 million (2011  – £225.4 million). Sisi komersial menyumbang kenaikan £5.6 million.
  2. Biaya untuk gaji naik menjadi £143 million (2011 – £124 million). Kenaikan ini bisa diprediksi karena Arsenal membeli banyak pemain baru musim lalu. Dan pemain yang dibelinya rata-rata pada usia “peak” seperti Mertesacker, Arteta, Santos, Gervinho, Park dan juga pemain pinjaman seperti Benayoun yang tentunya gajinya juga premium. Arsenal hanya kehilangan tiga pemain inti: Fabregas, Clichy, Nasri jadi otomatis biaya gaji secara keseluruhan membengkak.
  3. Profit sebelum pajak £36.6 million dengan transfer pemain menyumbang £26.1 million (hasil penjualan Cesc, Nasri, Clichy dikurangi pembelian pemain). Jadi Arsenal untung dalam hal transfer pemain.
  4. Seluruh keuntungan masuk ke kas klub, pemilik tidak menarik dividen, sehingga keuntungan selama beberapa tahun terakhir ini menghasilkan cash balance di bank klub sebesar £153.6 million. Cash balance ini naik turun tergantung pengeluaran klub hari per hari. Perlu diingat sebagian dari cash balance ini adalah commitment yang tidak dapat diganggu karena diperlukan untuk membayar cicilan utang stadion, gaji pemain, dan utang operasional.
  5. Cash balance dapat digunakan juga untuk membayar utang stadion sepenuhnya jika manajemen merasa perlu. Saat ini utang stadion Arsenal masih tersisa £252.5 million sehingga bila dikurangi cash balance yang ada, net debt Arsenal tinggal £98.9 million. Angka yang sangat bagus mengingat stadion Ashburton Grove itu sendiri memakan biaya £390 million. Jadi bisa dikatakan sejak pindah ke Ashburton Grove tahun 2006, selama 6 tahun ini Arsenal berhasil mengurangi utang sebesar hampir £300 juta. Setiap tahunnya rata-rata 50 juta, pencapaian yang luar biasa. Jika hal ini dipertahankan, maka utang stadion bisa dilunasi tahun 2014. Nah buat yang membaca blog saya Model Finansial Arsenal bagian pertama, tentu paham tahun 2014 adalah tahun yang ditunggu-tunggu oleh Arsenal. Tahun perubahan.

Dengan angka-angka di atas maka kita bisa estimasi budget Wenger musim lalu (gaji + transfer) yang sesungguhnya. Budget Wenger adalah budget untuk belanja pemain yang mencakup gaji dan transfer pemain. Maka formulanya adalah sebagai berikut:

Budget belanja pemain = gaji pemain + pembelian pemain – penjualan pemain

Untuk musim 2011/2012 budget belanja pemain Arsenal = 143 + 53 – 70 = 126 juta.

Bila memperhitungkan Arsenal boleh tidak profit, maka Wenger bisa mendapatkan tambahan budget sebesar 36 juta (profit Arsenal musim lalu) menjadi 155-160 juta yang tidak ia gunakan sepenuhnya. Jadi estimasi budget Arsenal musim lalu untuk Wenger berkisar dari 120 – 155 juta. Bla angka maksimum 155 juta itu dipotong gaji 143 juta, maka ia hanya punya sisa 12 juta untuk net transfer spending. Sehingga kenyataan pahit yang harus kita hadapi adalah:

Wenger memang harus menjual pemain, sebelum membeli pemain bintang.

Kecuali bila ia menggunakan cash balance, klub siap melepaskan cash balance ini untuk kepentingan mendesak namun sepertinya Wenger paham akan kegunaan cash balance ini untuk kepentingan jangka panjang dan menolak menggunakannya demi masa depan Arsenal.

Jika cash balance Arsenal tidak digunakan, Arsenal dapat melunasi seluruh utang stadion di tahun 2014. Hanya 8 tahun sejak Arsenal pindah ke stadion baru senilai £390 juta tersebut.

Perbandingan dengan Budget Manager Klub Lain

Lalu berapa budget untuk belanja pemain dari klub-klub rival Arsenal? Karena laporan tahun 2012 dari klub-klub lainnya belum diterbitkan, maka kita hanya bisa menggunakan laporan tahun 2011. Sumber: swissramble blog.

Perbandingan laporan keuangan tahun 2011

Update: Dan kita gunakan grafik transfer pemain yang saya rangkum dari transferleague.co.uk.

Maka kita dapatkan angka budget untuk belanja pemain klub-klub tersebut tahun 2010 sebagai berikut (diurutkan dari besar ke kecil):

  • Man City = 174 + 84 – 5 = 253 juta 116 = 290 juta
  • Chelsea = 168 + 40 – 18 = 190 juta 87 = 255 juta
  • Man Utd = 153 + 39 -4 =188 juta 14 = 167 juta
  • Arsenal = 124 + 22 – 6 = 140 juta 7 = 131 juta
  • Liverpool = 129 + 36 – 43 = 122 juta – 5 = 124 juta
  • Spurs = 91 + 39 – 9 = 121 juta 18 = 109 juta

Kita bisa lihat dua klub Sugar Daddy budget untuk belanja pemainnya paling besar. Dan dari perbandingan di atas terlihat Arsenal budgetnya no.4 di liga. Ini musim sebelum musim kemarin, tepatnya musim 2010/2011. Arsenal sendiri peringkat ke-4 di musim tersebut, sesuai dengan budgetnya yang juga no.4. Man City dengan budget tertinggi berhasil menusuk ke posisi 3 di musim tersebut, pertama kalinya sejak Sugar Daddy membeli klub itu.

Budget musim lalu (2011/2012) belum kita ketahui sampai klub-klub menerbitkan laporan keuangannya. Maka kita hanya bisa mengandalkan data net transfer dari prediksi http://www.transfermarkt.co.uk transferleague.co.uk dan untuk budget gaji pemain kita naikkan rata 10% untuk semuanya (Arsenal sendiri budget gaji pemain naik 15% musim lalu).

Update: Grafik transfer pemain musim 2011/2012 dari tranferleague:

Esitmasi budget musim 2011/2012 (dari besar ke kecil):

  • Chelsea = 185 + 50 = 235 juta 58 = 242 juta
  • Man City = 191 + 46 =237 juta 48 =239 juta
  • Man Utd = 168 + 30 = 198 juta 38 = 206 juta
  • Liverpool = 142 + 30 = 172 juta 36 = 178 juta
  • Arsenal = 143 – 17 = 126 juta
  • Spurs = 100 – 21 = 79 juta 27 = 73 juta (Spurs banyak menjual pemain musim lalu)

Kita dapatkan bahwa posisi 1-3 budget terbesar masih sama, dan Chelsea belanja justru lebih banyak daripada Man City dibandingkan musim sebelumnya. Liverpool menggeser Arsenal karena ambisi Kenny Dalgish belanja pemain. Spurs banyak menjual pemain sehingga net transfer spendingnya malah minus. Arsenal juga profit dari transfer pemain sehingga biaya gaji yang 143 juta berhasil disubsidi profit transfer, budget aktual menjadi 126 juta.

Perbandingan Budget Belanja Pemain Tahun 2010 dan 2011

Bagaimana posisi klasemen akhir? Ternyata besarnya budget untuk belanja pemain tidak menentukan hasil akhir klasemen. Man City dan Man United memimpin posisi satu-dua namun yang lain tidak sesuai semua. Chelsea dan Liverpool yang jor-joran dalam transfer pemain musim lalu malah mencapai hasil di bawah ekspektasi (kecuali trofi dari turnamen). Arsenal yang budgetnya urutan ke-5 malah berhasil naik ke posisi ke-3. Spurs juga bagus. Dengan budget di bawah 100 juta, ia bisa masuk di posisi ke-4 di atas Chelsea dan jauh di atas Liverpool. Liverpool memang paling mengecewakan dengan budget urutan ke-4 hasil akhir klasemen di posisi ke-8.

Solusi untuk Kompetitif

Lalu bagaimana caranya agar Arsenal tetap bisa bersaing dengan klub yang budgetnya dua kali lipat darinya, Man City dan Chelsea? Kita bukan Sugar Daddy Club dan tidak harus menjual diri ke Sugar Daddy. Tidak ada cara lain selain Moneyball+Wengerball. Moneyball adalah mencari pemain-pemain undervalued tapi berkualitas, dan Wengerball adalah memainkan sepakbola khas Arsenal sehingga output dari hasil permainan tim lebih tinggi daripada gabungan kemampuan masing-masing pemain.

Ini adalah kenyataan yang mesti kita hadapi. Kita tidak mungkin bisa punya budget seperti Sugar Daddy Club karena tidak seperti mereka yang dimanja pemilik, Arsenal harus mandiri, harus berdiri di kaki sendiri. Chelsea, Man City bisa dikatakan beruntung karena memiliki Sugar Daddy Club, tapi masa depan kedua klub tersebut tergantung kepada satu orang pemilik. Begitu pemilik berhenti mengeluarkan uang dari kocek pribadi untuk menomboki kerugian klub, klub tersebut langsung bangkrut.

Selain solusi di atas yang telah dilakukan Wenger selama ini dan walaupun belum berhasil sepenuhnya (tanpa trophy sejak tahun 2005 namun selalu lolos kualifikasi Liga Champions), Arsenal punya senjata rahasia yang masih disimpan. Kuncinya ada pada tahun 2014. Dari tweet @swissramble:

Arsenal 2012 commercial revenue of £52m is less than half of Manchester United’s £118m.

Artinya Arsenal punya potensi. Kemungkinan kenaikan pendapatan sebesar 50 juta per tahun dari sisi komersial di tahun 2014 (dengan berakhirnya kontrak sponsor baju Flying Emirates dan Nike) dan kemungkinan membayar lunas utang stadion di 2014 (lihat penjelasan di poin no.5 Budget Wenger) menjadi kombinasi yang dahsyat.

Arsenal dapat bebas dari cicilan utang stadion sebesar 20 juta per tahun di tahun 2014 dan ditambah pendapatan komersil 50 juta per tahun, akan menaikkan budget Wenger sebesar kurang lebih 70 juta per tahun. Jadi budget Wenger akan menjadi 155+70 = 225 juta per musim. Angka yang lebih realistis untuk bisa bersaing melawan MU, Chelsea dan City.

Di tahun 2014, potensi kenaikan pendapatan komersil sebesar 50 juta per tahun dan terbebasnya Arsenal dari cicilan utang stadion sebesar 20 juta per tahun akan menambah budget belanja pemain Wenger sebesar 70 juta per tahun menjadi 225 juta per musim, setara dengan Man United dan Chelsea.

Apa artinya budget sebesar 225 juta tersebut?

Artinya kita mampu menawarkan transfer fee yang tinggi kepada pemain bintang seperti Eden Hazard misalnya dan mampu membayar gaji yang dibayar klub-klub mahal. Lewat press conference yang terbaru, Wenger mengakui Arsenal ikut bidding Hazard dan siap membayar transfer fee sebesar £32 juta namun Arsenal tidak siap untuk membayar gaji seperti yang ditawarkan Chelsea. Hal yang sama terjadi di musim lalu untuk Juan Mata. Transfer Juan Mata ke Arsenal dibajak Chelsea dengan penawaran gaji yang lebih tinggi. Mereka mampu melakukan hal itu karena Chelsea memiliki budget belanja pemain 2 kali lipat budget Arsenal (242 juta berbanding 126 juta). Jadi sekarang kita paham mengapa Arsenal belum dapat membeli pemain di atas 20 juta sekaligus membayar gaji pemain di atas 150.000 per minggu (sehingga Van Persie harus dilepas). Kenaikan gaji pemain mempunyai efek domino. Anda yang sudah bekerja di perusahaan pasti mengerti, bila perusahaan menaikkan gaji satu karyawan secara drastis, maka perusahaan harus meninjau ulang gaji seluruh karyawan. Dan untuk budget belanja pemain Arsenal seperti sekarang ini, hal itu tidak dapat dilakukan, terlalu riskan dengan utang sebesar 250 juta yang belum lunas.

Sambil menunggu pendapatan komersial naik di tahun 2014, dan pelunasan utang stadion yang dapat dilakukan di tahun 2014, Arsenal harus cerdik dalam soal belanja pemain satu-dua tahun ini. Wenger telah melakukan hal yang luar biasa di awal musim ini dengan pembelian Cazorla senilai 12-14 juta, pemain yang di pasaran normal mestinya bernilai di atas 20 juta. Podolski juga dibeli murah senilai 10 juta, demikian juga Giroud. Tiga pemain ini bila Chelsea atau Man City yang beli, rata-rata harganya mendekati atau di atas 20 juta. Arsenal dengan cerdik bisa membeli ketiganya dengan harga separuh. Pedagang yang cerdik. Kecerdikan Wenger dan manajemen Arsenal saat ini menjadi andalan klub untuk bersaing dengan klub-klub berbudget besar. Tinggal kita tunggu penampilan di lapangan hijau. Untuk saat ini, performa Arsenal di lapangan hijau sangat baik, jauh lebih baik daripada musim sebelumnya. Pemain-pemain baru sudah menunjukkan kemampuannya dan Santi Cazorla sejauh ini sudah menjadi pemain terbaik liga Inggris untuk 5 pertandingan. Kita optimis musim ini Arsenal akan lebih baik daripada musim sebelumnya.

Victoria Concordia Crescit

update: revisi nilai transfer pemain lewat data yang lebih akurat dari transferleague.co.uk
Advertisements

Hasil Seri yang Bikin Wenger Berseri-seri


Manchester City 1 (Lescott 40) – 1 Arsenal (Koscielny 82)

Bundle, Koscielny!

Tidak biasanya Wenger berseri-seri atas sebuah hasil seri. Namun hasil seri ini bukan hasil biasa. Etihad Stadium adalah bentengnya Manchester City. Dalam 19 pertandingan terakhir, rekor mereka menang 18 kali dan seri 1 kali. Arsenal menjadi tim pertama musim ini yang berhasil meraih hasil seri di kandang sang juara musim lalu.

Selain itu hasil seri ini juga bukan hasil seri umumnya, di mana tim tamu bertahan total menghadapi gempuran sang juara. Sebaliknya, Arsenal mendominasi pertandingan dengan 59% possession dan dengan 200 operan lebih banyak daripada City. Andai saja Gervinho berhasil memanfaatkan kesempatan di babak pertama hasil umpan terobosan cantik dari Ramsey, maka Arsenal bisa unggul lebih dahulu. Dua gol dari tendangan sudut di setiap babak mengakhiri pertandingan yang menarik ini. Kedua klub saling menyerang dengan terbuka, dan saling menggagalkan serangan lawan. Arsenal lebih banyak peluang di babak pertama dan sebaliknya City memiliki beberapa peluang bersih untuk memperbesar keunggulan di babak kedua. Penyelesaian yang kurang baik dari striker kedua tim memaksa Center Back turun tangan untuk mencetak gol. Pertandingan ini menghibur penonton sebagaimana selayaknya sebuah pertandingan Super Sunday. Kualitas calon juara dipertontonkan kedua tim ini, berbeda 180′ dengan pertandingan sebelumnya antara Liverpool dan United yang penuh dengan kesalahan elementer, termasuk kesalahan fatal dari wasit yang bertugas (yang menguntungkan United tentunya).

Wenger Knows!

Wenger mengejutkan fans Arsenal dan mungkin juga Mancini dengan memainkan Ramsey di sayap kanan Arsenal, posisi yang mungkin baru pertama kali dihuninya setelah beberapa musim bersama Arsenal. Wenger pernah mencoba Ramsey di sayap kiri Arsenal musim lalu namun hasilnya tidak terlalu baik. Prediksi pundit dan fans sayap kanan Arsenal akan diisi Gervinho bila Giroud dimainkan, atau Chamberlain bila Gervinho yang menjadi striker utama. Pemilihan Ramsey atas Chamberlain ini di luar dugaan, namun hasilnya ternyata sangat baik. Ramsey mendominasi pertandingan ini dengan umpan-umpannya yang akurat dan mobilitas tinggi berkat staminanya yang seakan tak kenal lelah. Data dari whoscored.com menunjukkan Ramsey melakukan operan terbanyak kedua (82) di pertandingan ini setelah Arteta (106), jauh di atas pengoper terbanyak City, Yaya Toure dengan 63 operan. Kembali hal ini menunjukkan ungkapan Wenger Knows Best bukannya tidak berdasar. Manager tentu lebih tahu daripada fans tentang pemainnya sendiri. Hal ini juga menunjukkan Wenger memperhatikan detail taktik (yang sering disebut sebagai kelemahannya di media), di mana sisi kiri City yang dirasakan lebih lemah dieksploitasi dengan memainkan Ramsey di sana dan Gervinho menusuk ke tengah dari sayap kanan, masuk lewat blind spot antara Clichy dan Lescott. Podolski dan Gibbs yang sangat efektif di beberapa pertandingan sebelumnya kurang bersinar di pertandingan ini. Zabaleta dan Kompany berhasil menjaga sisi kanan City dengan sangat baik, dibantu oleh Yaya Toure dan beberapa crossing dari Gibbs terburu-buru, tidak menemukan target di kotak penalti City.

Sisi kanan menjadi kekuatan Arsenal di pertandingan kali ini. Bila di semua pertandingan EPL sebelumnya posisi Jenkinson lebih bertahan, di match ini average position-nya sejajar dengan Gibbs (lihat grafik di bawah ini). Dengan Ramsey lebih bermain ke tengah, Jenkinson jadi sering overlapping. Satu peluang diciptakan Jenkinson setelah menang duel perebutan bola di garis lapangan belakang City dengan Lescott, sayangnya tendangan Podolski masih melayang jauh di atas mistar gawang.

Average Position Pemain (Arsenal di Kanan). Jenkinson (25) sejajar dengan Gibbs (28)

Review Statistik

Membaca statistik setelah pertandingan yang disajikan dengan apik di whoscored.com akan membantu kita untuk lebih memahami kekuatan dan kelemahan Arsenal dalam pertandingan ini. Statistik bisa berbohong, jika disajikan dengan agenda tertentu. Tapi data mentah statistik yang dihubungkan dengan ingatan kita akan pertandingan tersebut bisa memberikan gambaran yang lebih utuh mengenai satu pertandingan.

Dari Grafik di bawah ini terlihat serangan Arsenal lebih seimbang antara sayap kiri dan kanan dan City lebih banyak menyerang dari sisi kiri. Mungkin karena City mengira Jenkinson adalah titik lemah Arsenal. Di luar dugaan Mancini, Jenkinson bertahan dari Sinclair dengan baik bahkan bisa beberapa kali melakukan serangan balik yang cepat dari sayap. Sinclair akhirnya ditarik di awal babak kedua diganti Rodwell, untuk mengimbangi serangan Arsenal yang ganas dari sisi kanan. Dengan “sukses”-nya sisi kanan Arsenal, Wenger mungkin akan mempertimbangkan penggunaan Ramsey di sayap kanan Arsenal di pertandingan melawan Chelsea. Terutama jika Gervinho tetap diplot sebagai striker utama. Keseimbangan antara sisi kiri dan kanan ini penting agar lawan tidak mudah mematikan serangan-serangan Arsenal. Gibbs dan Jenkinson berperan besar untuk menjadi attacking threat Arsenal dari sayap dan membuka permainan agar lebih melebar.

Offence: City vs Arsenal

Arsenal Outplayed the Champion

Arsenal menguasai pertandingan di kandang sang juara dengan possession dan jumlah operan yang 200 lebih banyak. Grafik di bawah ini menjelaskan betapa dominannya Arsenal. Walaupun demikian kesempatan bersih mencetak gol City lebih banyak (15 City, 11 Arsenal) terutama di babak kedua ketika Arsenal dipaksa bertahan sekitar 20-25 menit awal babak kedua.

Passing Stats

Hal ini tidak lepas dari performa Diaby dan Podolski yang menurun dibanding pertandingan sebelumnya. Setelah Rodwell menggantikan Sinclair, City bisa menguasai lebih banyak bola di lapangan tengah. Namun statistik menunjukkan Ramsey dan Arteta adalah pemegang kendali lapangan tengah di pertandingan ini. Dua-duanya melakukan jumlah operan yang jauh lebih banyak dari pemain tengah City dengan jumlah operan tertinggi, Yaya Toure dengan 63 operan.

Statistik Passing Pemain Arsenal

Bisa dilihat pada grafik di atas jumlah operan Jenkinson dan Gibbs yang hampir sama, dan hanya di bawah 3 pemain tengah. Satu bukti Arsenal mengoptimalkan serangan dari sayap dengan baik dan Arsenal bermain cukup melebar. Sementara itu grafik operan City menunjukkan pemain tengah dan sayap City kalah dalam penguasaan lapangan.

Statistik Passing Pemain City

Professor Per

Per Mertesacker mengubah opini banyak fans Arsenal sejak awal musim ini. Penampilannya yang cemerlang di setiap pertandingan Arsenal musim ini memastikan ia selalu di starting eleven Arsenal. Koscielny dan Vermaelen harus rela bergantian untuk berpasangan dengannya. Per walaupun tidak memiliki kecepatan seperti dua rekannya, dapat menganulir serangan lawan dengan baik lewat kecepatan pikirannya membaca arah pertandingan. Jumlah interception sebanyak 7 kali adalah bukti kemampuan pembacaan permainannya yang apik. Lebih hebat lagi semua interception yang dilakukan Per terjadi di luar kotak penalti Arsenal, artinya ia selalu memotong operan terakhir yang berbahaya dari City.

Statistik Pertahanan Arsenal

Bila Per adalah master of game reading dan interception maka Koscielny melengkapinya sebagai master of recovery dan man marking. Aguero dibuat tidak berkutik olehnya. Dengan 6 tackle dan 12 clearance, Koscielny membuktikan keunggulannya dalam pertarungan satu lawan satu. Kecolongan gol di babak pertama akibat kalah duel di udara dengan Lescott, Koscielny membayarnya dengan volley sempurna dari bola hasil heading Lescott yang tanggung. Kecuali blunder di menit-menit akhir yang hampir membuahkan gol untuk Aguero, penampilan Koscielny sempurna malam ini.

Wenger mengatakan ia akan merotasikan 3 bek tengah ini tergantung lawan yang dihadapi. Namun untuk lawan yang kuat dalam penyerangan, sepertinya Per akan selalu dipasang. Kemampuan membaca pertandingannya amat diperlukan agar lini belakang Arsenal tetap kalem dan tidak panik. Melawan tim-tim yang relatif lebih sering bertahan, Vermaelen dan Koscielny dapat dipasangkan. Terutama kemampuan menyerang Vermaelen akan berguna sebagai alternatif pembuka pertahanan ketat lawan.

update by request:

Zonal Marking vs Man Marking

Pundit ESPN mengkritik zonal marking yang dilakukan Arsenal saat bertahan dari tendangan sudut City. Lescott yang berlari sebelum menyundul bola ke gawang tidak dapat dibendung Podolski dan Koscielny yang menjaga area mereka. Arsenal menerapkan zonal marking saat set piece dengan menjaga area, bukan orang. Dalam sejarah sepakbola zonal marking lebih modern daripada man marking karena daripada menjaga penyerang yang secara posisional selalu lebih diuntungkan daripada yang bertahan, pemain menjaga area di mana bola berada. Saat set piece tendangan sudut, Arsenal menempatkan 8 pemain di area D kotak penalti dan masing-masing pemain bertanggung jawab untuk “menyerang” bola yang masuk area tersebut. Pundit ESPN tersebut mengeluhkan kurangnya tanggung jawab yang jelas dalam zonal marking, padahal tanggung jawab itu sudah sangat jelas.

Mau zonal marking atau man marking, yang penting adalah aplikasinya. Buktinya Manchester City juga kebobolan dari tendangan sudut padahal mereka menerapkan man marking. Bola liar dan gerakan lawan yang bisa berubah dalam sekejap susah diantisipasi man marking. Bola muntahan hasil sundulan Lescott yang tanggung disamber Koscielny yang kosong dari penjagaan. Mengapa pundit ESPN yang sama tidak mengkritisi sistem man marking?

Obsesi pundit Inggris akan sistem man marking ada sejarahnya. Secara historis, sepakbola Inggris adalah soal heroisme. Mereka menyukai pemain seperti John Terry, yang bravado-nya terlihat hebat, keren. John Terry yang tidak sungkan-sungkan mengadu kepalanya dengan kaki lawan. Mereka tidak menyukai pemain tipe Per Mertesacker, yang terkesan lamban dan jarang melakukan tackling. Padahal Per tidak perlu melakukan tackling karena sudah membaca arah bola satu dua langkah di depan CB umumnya. Bila ia dapat memotong bola sebelum sampai pemain lawan, untuk apa melakukan tackling?

Sistem zonal marking yang diterapkan Arsenal berhasil mencegah Stoke City mencetak gol dari set piece padahal tim ini musim lalu adalah tim yang persentase golnya paling banyak dari set piece. Steve Bould pasti akan meningkatkan efektifitas aplikasinya di pertandingan-pertandingan mendatang. Tidak ada alasan untuk meninggalkan sistem zonal marking, apalagi hanya karena komentar pundit sepakbola yang terobsesi man marking, sehingga ia dengan cerobohnya mengabaikan kenyataan City kebobolan karena man marking.

Optimisme

Dengan hasil seri ini, Arsenal bisa optimis menyambut pertandingan EPL berikutnya melawan Chelsea di kandang. Fans Arsenal juga mulai menaruh kepercayaan dengan skuad baru Arsenal ini. Arteta semakin menikmati posisi barunya sebagai pivot, pemain tengah yang menjadi poros mesin Arsenal. Per dan back four makin solid. Cazorla dan Podolski makin menikmati kecepatan sepakbola Liga Inggris. Yang masih menjadi PR adalah lini depan terutama Giroud yang masih butuh waktu untuk nyetel dengan rekan-rekannya. Dan Don Vito, mudah-mudahan ia bisa menjaga gawang Arsenal dengan baik sampai Szczęsny kembali fit. Ia perlu lebih percaya diri dalam menangkap bola dari udara dan memantulkan bola ke area aman ketika menghentikan tembakan lawan.

Dengan kondisi yang belum optimal 100% ini saja, Arsenal telah memiliki poin yang sama dengan sang Juara musim lalu dan sama-sama belum terkalahkan. Menang lawan Chelsea minggu depan, maka Arsenal hanya berjarak satu poin dari Chelsea. Seperti kata Wenger, tim ini punya potensi untuk berkembang lagi dan dasar-dasarnya sudah bagus. Kalau kita melihat foto perayaan gol di atas, rasanya kita bisa optimis dengan semangat baru dan harmonisnya skuad baru Arsenal ini.

Victoria Concordia Crescit